Skip to content

Day 0 : Sedih dan Bahagia

Today is the day.

Setelah tragedi sakit hati, nyesek, dongkol sampai nangis parah di malam hari karena sesuatu “hal” dan bikin Bapak & Ibu bingung, (meski akhirnya sudah dijelaskan, dan disuruh ikhlas + tetap semangat) 

Pagi ini Bapak dan Ibu balik ke Semarang setelah datang ke Jakarta bareng aku kemarin Kamis, nginep 2 malam di rumah Budhe, 2 malam di kosan.  Awal- awal mau tidur semalem sempat susah tidur dan menitikan air mata. Menyadari besok bakalan hidup sendiri. Sensasinya hampir mirip kayak pas pertama kali naik kereta sendiri buat interview; nervous dan kepikiran perjuangan orang tua  buat mendukung anaknya mencoba mewujudkan mimpi.

Bangun jam 4, Bapak dan Ibu naik Menoreh dari Senen. Belum tau bakal berapa lama waktu yang dibutuhkan buat sampai Senen naik taxi. Malemnya browsing sama Bapak mulai dari liatin google maps, cari-cari taxi, sampai cari rute busway buat aku balik ke Mega Kuningan.

Setelah segala rutinitas pagi dilaksanakan, jam 5 jalan keluar gang kosan. Dan langsung dapat blue bird yang lampunya nyala tapi ogah dinaikin entah kenapa. Mungkin udah dipesan. Tapi bukannya kalau udah pesanan lampunya mati ya ? Lanjut jalan dekat gedung The East, dan Alhamdulillah ada Taxi Express. Jalanan Jakarta masih sepi banget. Mega Kuningan – Senen sekitar 40 menit.

Satu jam nunggu boarding. Pelan, pelan, pelan, mata ngembeng, mata berkaca-kaca, nggak berani liatin Bapak dan Ibu. Sementara Bapak ngajakin ngomong mulu. Padahal sini lagi nahan mau nangis. Jam 7, pintu masuk udah dibuka buat kereta Menoreh jam 8 tujuan Tawang. Ibu dan Bapak ngantri mau masuk peron. Aku ngikutin di sampingnya. dan…..

NANGIS.

Sedih rasanya ditinggal. Bukan takut hidup sendiri, lagi-lagi inget perjuangan mereka. Bahkan nulis ini aja masih nangis.  Peluk Bapak dan Ibu, Ibu juga ikutan nangis. Nunggu mereka berdua sampai jalan ke peron dan nggak keliatan, baru aku jalan pergi keluar Stasiun.

Sepanjang jalan menuju halte busway kalau ingat gimana tadi nangis-nangis di Stasiun, jadi sedih lagi. Dan itu adalah pertama kali aku naik busway dari Senen, nggak tau dimana haltenya, nanya orang berkali-kali, nanya petugas di halte malah sengak. Kayaknya kurang tidur. Terus ada ibu-ibu, mbah-mbah, dan bapak-bapak  yang baik hati. Dengan modal info dari si bapak-bapak, plus mbak-mbak halte yang lumayan baik, akhirnya berhasil ngerti rute dari Senen sampai Patra Kuningan.

Kayak mimpi nggak mimpi bisa lewatin landmark-landmark Jakarta. Monas ( udah pernah liat sih pas keluar Gambir dulu), lewatin Masjid Istiqlal, Bunderan HI. Udah pernah  ke Jakarta jaman SMP dulu, tapi nggak pernah bener-bener ke tengah kota. Selama 4 hari buat interview 2 minggu yang lalu juga cuman naik busway rute Mega Kuningan- Manggarai doang, belum keliling-keliling. Norak ? Biarin.

Jadi, rute busway dari Senen ke Patra Kuingan itu jalan kaki nyebrangin halte yang panjang, transit di Harmoni, lalu naik jurusan Blok M, transit Dukuh  Atas, lewatin halte busway yang lebih panjang lagi ke Dukuh Atas 2 buat pindah koridor jurusan Ragunan.  Saking banyaknya transit dan jalan, aku kepikiran buat langsung dari Senen ke The East. Sampai udah bawa sepatu dan baju kalau-kalau waktunya kurang plus keperluan buat magang lainnya. Ternyata Alhamdulillah lagi, cuma 1,5 jam bisa sampai patra kuningan. Nunggu buswaynya juga nggak lama-lama banget. Padat, sumpek, umpel-umpelan di dalem busway, nyelip di antara bapak-bapak dan mas-mas dengan resiko bau badan dan pelecehan (amit-amit) demi antrian yang lebih pendek nggak masalah. Karena antrian wanita selalu lebih panjang dari antrian laki-laki -___-

Masuk Mega Kuningan jalan kaki. Sempat kepikiran mau ngojek, tapi males tawar-tawaran. Yaudah jalan. Biasanya juga jalan. Nunggu shuttle bus gratis juga lama. Haltenya udah deket pula sama The East, nanggung banget. Sampai 3/4 jalan mulai lemes. Pagi juga cuma sarapan nasi goreng 2 suap. Kecepatan jalan berkurang. Jalan mulai agak-agak mau oleng gimana gitu. Maksain pelan-pelan jalan menuju kosan. Jarak dari halte patra kuningan sampai The east sekitar 20 menit jalan, dari The East ke kosan 5-8 menitan. Mampir Circle K beli beberapa kebutuhan lagi, sampai kosan istirahat dan lanjut nangis …

Sedih banget.

Mulai berasa sendirinya.

Kembali ingat tadi di stasiun.

Niat banget ngasih waktu buat menenangkan diri dan “ngabisin air mata” biar tuntas dan nggak sedih-sedih lagi ntar di kantor.

Punya waktu 1,5 jam buat siap-siap. Mandi lagi, karena parah banget capek dan keringetan di jalan. Setrika baju, dandan, semuanya dilakukan sendirian di kosan sepi. Untuk pertama kali dalam hidup.

Jam 11 disuruh datang ke kantor.

Berangkat dari kosan 10.35, dengan hati yang agak riang. Habis teleponan sama Ibu dan disemangatin~

Berharap ketemu teman-teman seperjuangan interview dulu, ternyata didepan persis ada anak Presiden University yang dulu barengan nunggu interview. Nunggu berdua di kursi tunggu lt.27, dan satu per satu anak magang lainnya berdatangan. Aku pikir semua anak magang yang dulu barengan interview diterima. Ternyata nggak. Dan aku magang sendiri di program Satu Indonesia. Dulu barengan interview sama Robin anak Binus, yang baru aku tau setelah liat daftar hadir ternyata dia nggak lolos.

Nggak lama aku dan 7 anak magang lainnya disuruh ke lt.30 sama satpam. Dulu pas psikotest juga disini, tapi baru juga bentar duduk, terus disuruh balik lagi ke lantai 27 karena ruangan di lt.30 mau dipakai. Di sebuah ruangan kami dikumpulin, dikasih tau tentang NET TV, dikenalin profil perusahaan, dikasih tau hak dan kewajiban sebagai anak magang.

Udah siap kok buat “Kaget dan Kagum” Setelah semua dijelasin, kami diajak tour. Keliling kantor, liatin studio-studio, ruangan-ruangan keren. Ada yang magangnya udah mulai jam 2 siang, jam 4 sore, dan aku satu-satunya yang magang mulai besok :’) dan sendirian pula :’)

Semoga bisa lancar dua bulan ke depan, dan bahagia setiap hari, sehat terus, dan tetap semangat~~

Semoga kedepannya urusan-urusan bisa dipermudah.

 Dan energi berlebih dari saking bahagianya, dicurahkan untuk nyuci baju dan bebenah kosan.

Oh dan ketemu 2 anak UNS, dan seorang anak Jakarta yang kampungnya di Semarang~

Seneng ketemu orang Jawa dan sama-sama anak rantau. Berasa ketemu sodara.

Share

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *