Skip to content

Yogyakarta : Berangkat Siang, Makan Mahal

Rabu rencana nggak matang, meski dulu ke Solo juga nggak pernah matang juga rencananya. Dari pada matang-matang kemudian busuk alias batal? #eaaa


Kamis sore aku nanya Dora, besok mau berangkat jam berapa. Karena Dora masih harus ke kampus buat ngumpulin tugas. Dora ngajakin berangkat jam 11, tapi karena menurutku itu kesiangan banget, aku ngajakin berangkat jam 10.

Oh ya sebelumnya aku memang belum bilang sama Bapak. Aku bilang sama ibu dan itu pun Ibu masih kayak yang nggak percaya. Setelah pasti berangkat, aku bilang lagi sama ibu. Dan pas malemnya bapak nanya

“Kowe meh ning Jogja wuk?”

“Yoi. Sanguni to”

“Piro?”

“5 ratus cukuplah~~”

*buka dompet*

*ngasih 50ribu*

*minta lagi*

Akhirnya dapat sangu bapak seratus ribuuu

Lumayan, karena memang niatnya  nggak mau minta duit ortu. Pakai duit tabungan sendiri. Seratus ribu bisa buat ongkos bis lah.

Besoknya, aku bangun pagi bapak udah berangkat kerja. Beda dengan pas ke Solo dulu, aku diantar bapak sampai di kariadi karena berangkatnya pas libur juga. Kali ini karena berangkatnya nggak pas libur dan siang juga, aku pun kali ini diantar ibu sampai ke angkot. Naik angkot turun kariadi, nunggu bisa lumayan lama. Akhirnya dapat bis juga. Padahal berangkatnya mah udah kesiangan karena aku sebelumnya pakai ke Indomaret dulu beli pulsa dan cemilan. Sesampainya di patung kuda ternyata Dora masih belum datang juga. Akupun nunggu di gerbang patung kuda, sambil cengo.

Setelah nunggu agak lama, akhirnya nampak Dora turun dari angkot. Agak bingung pas tiba-tiba aku nggak liat Dora. Ternyata Dora udah nunggu di pojokan tempat angkot orange..

Beda dengan keberangkatan ke Solo yang mau lebaran dan sepi. Kali ini karena habis ujian kali ya, di angkot isinya mahasiswa semua mau pulang kampung gitu kayaknya, dan semuanya turun di Sukun.

Ada kejadian si angkot yang kami tumpangi ini nyerempet orang naik motor ketika sampai di Sukun. Kami yang di angkot sih tau banget bapak sopir yang salah, eh si sopir tetep aja nyolot. Untung yang diserempet nggak kalah nyolotnya. Entah deh apakabar si sopir angkot itu. Kami langsung buru-buru turun dan nyari bis tujuan Jogja. Rencana kami mau naik Nusantara. Dasar mata-mata rabun, aku dan Dora sempet ngebaca bis yang lagi ngetem yang diarahain ke kami, sebagai bis Ramayana. Pas udah deket kami jalan ke bis, ternyata bisnya Nusantara.

Pas berangkat bis itu sepi banget paling ada belasan orang doang. Baru berangkat ternyata langsung hujan.

Harga tiket bis ini 40 ribu rupiah.

Suasana bis nusantara yang hanya diisi beberapa penumpang

Beda dengan perjalan mau ke Solo yang dari awal aku udah nggak enak badan, kali ini aku seger-seger aja. Setelah ngobrol beberapa saat sama Dora, kami pun terlelap tidur. Dan aku mulai sadar lagi setelah sampai di sekitar Jambu. Jalananannya melingkar-lingkar dan disitulah aku mulai agak mual. Sampai Secang, mual makin parah dan tidak tertahankan. Masuk Magelang aku muntah -_- kampret. Padahal udah tinggal sejam lagi nyampai.

Akhirnya bis mulai masuk daerah Sleman. Rasanya udah mulai agak lega, tapi ya rasa mual itu masih ada, Jadi tadi muntahnya belum tuntas. Dibahas…

Sampai di Terminal Jombor, Dora ngajak ke toilet, kami pun gantian nungguin tas diluar toilet. Kami naruh tas di dekat penjual gitu. Disitu aku pun memutuskan buat belli teh panas, sekalian ngilangin rasa mual.

teh panas menyehatkan yang hanya seribu sajaa

Teh Panas di terminal aku kira harganya bakalan 3 ribu atau 4 ribu, ternyata hanya seribu saja..

Minum teh panas lumayan agak nyegerin juga, apalagi tadi perjalanan masuk ke Jogja hujannya deres banget dan didalam bis dinginnya luar biasa.

Setelah sejenak istirahat, kami langsung menuju halte Trans Jogja. Beda dengan BRT yang kita bayarnya di dalam bis. Di Trans Jogja ini ada ticketing nya tiap halte. Dan lebih terkoordinasi meskipun bisnya lebih bagus BRT, tapi sistemnya lebih keren di Jogja. Setiap bayar kita ditanya mau kemana sama petugas loketnya, terus dikasih tau naiknya bis jalur apa. Dengan harga 3000 kamu bisa kemana-mana.

Dora dam Bis jurusan Borobudur~
Loket TransJogja
suasana di dalam halte Trans Jogja Jombor
Trans Jogja yang akan kami naiki

 Trans Jogja inilah yang nantinya bakal menjadi partner jalan kami di Jogja. Perjalanan sekitar setengah jam, dari bis yang awalnya sepi semua penumpang dari terminal bisa duduk, terus jadi penuh karena bnayak anak sekolahan yang masuk. Akhirnya kami turun di halte Malioboro 1.

Maliobor dari Halte Maliobor 1- halte terdekat dengan hotel kami

Jalan kaki sebentar kami menuju ke Kampung Sosrowijayan. Kampung ini terkenal daerah turis bule backpacker gitu. Banyak hotel murah katanya. Masuk kampung ini kami langsung ditawarin hotel murah gitu. Kami diajak sama seorang bapak-bapak yang nawarin hotel gitu, masuk ke gang sempit namanya Sosrowijayan Wetan. Ditanya-tanyain ke ibu-ibu yang duduk-duduk di depan rumah yang merangkap jadi hotel juga, apakah ada kamar kosong atau tidak yang sesuai dengan budget kami yang sebelumny sudah kami sampaikan ke si bapak.

Kampung -bule-Sosrowijayan Wetan

Bapaknya ini udah ngerti kita bakal nyari hotel murah. Akhirnya kami masuk di gang lebih dalam, sampai di salah satu hotel. Namanya Hotel Sakura. Agak ngeri sih ini hotel ada di dalam gang gitu, eh pas sampai di hotel yang jaga cowok-cowok semua. Mana mukanya muka-muka garang gitu. Udah kepikiran jangan-jangan ini hotel jadi tempat nongkrong mereka kalau malem. Tapi karena disamping hotel ini ada restoran tempat gaul bule gitu, dan lumayan besar juga, jadi agak nggak khawatir sih.

Masuk hotel kami langsung ditunjukan kelas ekonomi yang isinya ada fan, kamar mandi dalam. Harganya 130ribu per malam. Free air panas+kopi+teh kalau mau bikin sendiri gitu. Ada dapur dan tempat jemuran juga. Begitu kata masnya pas nawarin kami. Kami dikasih dua pilihan mau yang doublé bed atau single. Pas nyoba liat kamarnya , kami memutuskan buat yang single bed aja. Karena suasananya lebih terang dan terlihat lebih bagus daripada yang doublé bed. Itu sih kayaknya karena efek sprei kuning yang sudah terpasang di kamar single bed. Sementara doublé bed nya belum dikasih sprei. Kami bayar 260ribu untuk dua malam.

Abis bayar langsung merasa nggak punya duit …

Masuk kamar aku langsung mandi, sementara Dora lebih memilih tidur karena dia belum tidur dari semalem nglembur tugas UAS. Selesai aku mandi sekitar jam setengah 4 sore, aku udah dandan, udah siap jalan, Dora dibangun-bangunin nggak bangun-bangun. Yasudah aku ikut tidur aja. Rencananya jam 5 aja aku coba bangunin Dora lagi. Nyoba bangunin pelan, Dora tetap nggak bangun. Hingga kemudian maghrib dia baru bangun dan nanya

“Aku udah tidur berapa lama ?”

Setelah Dora cuci muka, dan beberes, kami langsung jalan cari makan. Bingung mau makan apa, kaki kami malah melangkah ke Malioboro Mall. Di gang Sosrowijayan sesungguhnya juga banyak angkringan gitu, tapi karena setiap lewat baunya nggak nguatin bau selokan gitu, kami pun nggak kepikir buat makan disitu. Masuk Malioboro Mall pilihan yang langsung keliatan Mc.D. Aku pikir ya kali kita mau makan Mc.D meski tujuan utama kita mau makan nasi, ya ga Mc.D juga sih. (Meski nantinya ternyata malah nyesel ga jadi makan Mc.D)

Kami mau nyari foodcourtnya aja, ternyata di foodcourt itu sepi, dan jualannya dikit. Mana orang juga lebih banyak ke KFCnya. Tapi diujung ada makanan Jepang gitu. Ternyata jualnya Teppanyaki. Cuma ada sepasang pelanggan yang duduk di stand itu, dan mereka bule. Kami mulai liat menunya, dan lah cuman gitu doang. Dan harganya luar biasa mahalnya. Tapi karena terlanjur duduk, yaudah pesan aja. Aku pesan Chicken Teppannyaki dan Dora Sirloin Teppanyaki. Plus dua es jeruk, hargayang harus kami bayar adalah 67ribu rupiah -_- Kampret.

Padahal rasanya kata Dora kayak makanan warteg. Iya juga sih karena sayurnya yang terdiri dari tauge, sawi dan entah apa itu cuma ditumis doang pakai bawang putih. Saus blackpepper yang kami pilih buat chicken dan sirloin kami pun nggak berasa juga rasanya lada hitamnya itu -_-

Makan pertama kali di Jogja, langsung bangkrut.

Selesai makan kami langsung jalan menuju Mirota. Di Mirota, aku sih cuma nonton-nonton doang. Rencananya mau beliin sesuatu buat kado ultah Dora, tapi apa daya, malah keburu Dora beliin barang sejenis buat kado orang lain.

Rencana beliin kado sampai sekarang belum terlaksana. Padahal ulangtahunnya dari awal Desember -_-

Di Mirota dari jaman dulu aku nggak pernah terarik niat buat beli sesuatu di toko ini. Meski berkali-kali ke Mirota, dan banyak barang yang pengen dibeli, tapi nggak bikin yang pengen banget beli gitu. Selain karena memang udah ada rencana nggak mau beli apapun di Jogja buat oleh-oleh sih, mengingat pas kemarin ke Solo duit abis paling banyak buat beli oleh-oleh.

Selesai dari Mirota, mblenger bau kemenyan dan wewangian apalah itu, kami kemudian pulang lagi ke hotel… jalan kaki. Menyusuri pedagang-pedagang di malioboro, Kaki capek banget kepala ndongak terus ke atas, nyari plang-plang toko yang menunjukan kalau gang Sosrowijayan semakin dekat. Kami sempet mampir dulu ke toko alat lukis, buat beli……. lakban. Buat apa ? Buat ngeplester korden kamar hotel yang nggak rapet, sementara jendela hotelnya lebar banget. Kami juga sempet ke Indomaret buat beli air minum. Ngobrol ngalor ngidul Ngebahas mulai dari gosip ayu ting-ting, film The Act Of Killing, sampai obrolan-obrolan khas cewek yang cenderung ghibah itu~~

Jam 11-an malem kamipun terlelap tidur. Rencana besok : Prambanan.

Share

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *